Jaka

Bismillahirahmanirahim..

Tutup mata aku nampak Jaka
Buka mata aku nampak Jaka.
Jaka. Jaka. Jaka.

Eh hati! Kau tak kenal erti lelah kan.
Eh jiwa! Kau tak putus cari cinta dia kan.
Eh mata! Kau tak jemu tatap foto dia kan.
Eh jari! Kau tak jemu menulis tentangnya kan.
Hati..Jiwa..Mata..Jari.
Aku ingin kau tahu perihal Jaka.

Empunya hati Jaka bukan kau.
Empunya jiwa Jaka bukan jua kau.
Empunya mata Jaka merenung si Dia.
Empunya jari Jaka hanya tentang Dia.
Celah hati..jiwa..mata..jari semuanya penuh.

Mana lagi kau nak menyelit bila ruangnya tiada.
Bila seluruh Jaka milik Dia.
Iya Dia.

Dia yang manis
Dia yang jelitawan
Dia yang cerdik akal
Apa saja yang ada pada kau jika dibanding Dia.

Kau cuma ada satu hati yang penuh dengan Jaka.
Kau cuma ada satu tulisan longkang yang menulis hanya tentang Jaka.
Kau cuma ada doa yang tak pernah putus untuk Jaka.
Dan kau cuma ada satu otak yang sering isinya Jaka.
Hati..jiwa..mata..jari

Aku baru tahu akan itu.
Maaf aku kerana mengores darah pada tiap sakitnya kamu
Hati..jiwa..mata..jari
Ketahuilah hati..jiwa..mata..jari
Engkau adalah aku
Dan aku merasai tiap derita dan perit luka darah itu bila Jaka hanya satu kenangan manis.

-9.36pm
Syakila Hisam

Comments

Popular posts from this blog

Gili Trawangan

TRAVELOG : BALI

Askar dan Musuh